Tuesday, June 29, 2010

...dari mata turun ke...

Bermula dengan renungan. Renungan tu memang mendebarkan. Mata. Mata itu menyerlahkan aura tersendiri. Senyuman dilemparkan. Aku menoleh ke belakang. Takde orang. Untuk akukah senyuman yg menggoda ni? Kearah akukah leretan manja itu?

Aku telan air liur bila wajah yang mengukirkan senyuman dan memancarkan renungan tu makin hampir kepada aku. Ishhh…apa aku nak buat ni. relek...relek...

Aku betulkan tudung aku skit. Tak sempat nak keluarkan cermin dari handbag aku supaya aku senang memeriksa takut takut ada tompok-tompok kurang menyenangkan di wajah aku atau sisa-sisa makanan terlekat pada gigi aku...

Semakin hampir betul tubuh sasa tu kepada aku. Beberapa tapak saja lagi. Terasa bagai bergegar lantai yang dipijak dengan setiap langkah yang di ambil. Rambutnya ikal. Mukanya bersih, tiada misai atau janggut. Clean shaven. Hensemmmnyeeee!!!! jerit hati aku yang dah tersenyum. Melonjak-lonjak, sukar aku nak kawal, macam budak kecil dapat cokelat. Segala kederat aku gunakan untuk mententeramkan diri aku supaya tidak melonjak sama.

Bau aftershavenya yang dapat aku hidu terlebih dahulu. Walau dia tidaklah begitu dekat. Tinggi orangnya. Aku tunduk sambil membelek handphone aku. Buat-buat tengok SMS yang seakan-akan baru masuk walhal dah 2 hari lepas dalam inbox. Jantung aku dah tambah tak tentu arah. Dub Dab Dub Dab...

Aku tertoleh kepadanya. Bukan sengaja aku nak toleh, cuma aku nak tahu dia berada di mana. Oh, mata bertentang, aku terpukau, wajahnya menyinar. Dia tersenyum, aku tak mampu bertahan, pipiku serta-merta menjadi merah, blushing yang amat sangat, dan aku lemparkan senyuman yang paling manis yang aku tahu buat.

Dia mengangkat tangan melambai ke arahku.

Ya Tuhan...syukur terhadapmu menemukan aku dengan ciptaanMu yang maha sempurna ini... beginilah agaknya kelak rupa bidadari lelaki yang menjadi peneman wanita di syurga....

Aku menelan air liur. Dia semakin dekat, dan aku tunduk melarikan wajahku sambil menjeling ke arahnya dengan anak mata. Aku tersipu-sipu...bagai anak dara yang duduk mencuri dengar kerenah rombongan yang datang meminang...

“hyeee..” suaranya yang germesik, suara lelaki sejati, sedap lagi dari suara Jamal Abdillah, 1000 kali lebih merdu dari suara Mawi...inilah cinta sejatiku, akhirnya, tak sangka bertemu begini...aku tekadkan hati, aku kuatkan semangat...

“haaaaaiiiiii..”

Aku terkedu, memang aku membuka mulut tapi belum mengeluarkan suara, tapi bagaimana ada suara yang keluar!!? Suara siapa pula ni..suara aku ke dan... dan... dan... kalau suara aku, kenapa agak parau???!!!

Mulutku terlopong....

Sang jejaka tampan, hero dambaan wanita sezaman, terus melintasi aku...dan sang kesuma pujaan hatiku itu mendekati seorang jejaka yang berdiri dibelakangku...lalu berpegangan tangan...dan berlalu pergi....

Oh tidak....!!!!

Cilakak...gay rupanya!!!!Arrgghhh!!!!

4 comments:

Lea said...

hahahah..kepam sungguh minah ni. wakakakakakka

nice one ehh!:D
thanks for keeping me company in the opis at this time!
yehuu!!

Wai Emm said...

my pleasure in having a wonderful audience :)

akugunakanta said...

hahaha mcm penah jadi..
~maluu =p

Wai Emm said...

dak ayien...benarkah? huhuhu..